Feeds:
Pos
Komentar

Nama saya Bella

Watashiwa bella san des
cerita ini dimulai saat aku pengen beli monitor baru buat si cepi q (my own computer). seperti kata pepatah, “things happen for a reason” alias segalanya terjadi karena ada udang di balik bakwan, 😛 . semua terjadi karena sesuatu dan sesuatu itu adalah monitor ku. dalam membeli monitor kali ini aku menggunakan ritual ala orang kaya alias belinya jauh di luar kota padahal tu monitor sering nongol di toko2 komputer di deket rumah. masalahnya adalah uang yang buat beli tu monitor kudu di ambil sendiri di luar kota, luar propinsi malah (secara pewete tu jateng, jakarta ya jakarta). segalanya menjadi deal saat semua ongkos di tanggung oleh ramanda saya.

kamu mau monitor nak?

iya pah…

yaudah kamu ke sini aja, ntar papah beliin.

yaaah,,,,,jauh

transportnya papah tanggung deh,

oke…

tapi semua itu mengarah kepada peristiwa lain. seperti saat aku ketemu bule jepang di dalam kereta yang duduk persis di belakangku, tu bule sipit gak tau ni kereta dah sampai dimana. si bule trus tanya ke aku.

saya mau ke gambir, apa ini sudah di gambir?? kata dia pake bahasa jepang yang rada gak jelas.

sebenarnya aku ngerti dikit2 bahasa jepang tapi parahnya kata2 yang bisa tak ucapin hanyalah koniciwa sama watashiwa bella san des. finally i answere his qestion in english. dan dia ngerti sodara2…. alhamdulillah. semestapun bangga padaku,

yes, jawabku seenaknya dengan spekulasi tebakanku atas pertanyaannya bener.

tapi ternyata semua itu salah. saat itu q ngeh nya dia ngomong “apakah ini akan sampai d gambir?” dan benar saja,

tiba2 saja si bule berdiri dan akupun kaget di buatnya.

karena ngrasa ada yg g beres, langsung saja aku samperin lagi tu bule, karena aku memang berhenti di jatinegara dan berkata.

sir, this is jatinegara, not gambir, you will be on gambir after this. kataku

owwww…… im so sorry. i thought it is gambir, thanks. kata tu bule pake ingris2an dengan aksen jepangnya.

dan diapun kembali duduk di kursiku. akupun permisi karena akan mendahuluinya turun.

*catatan : hati2lah dalam berkomunikasi dengan bule, pahami dia tanya apa. atau kamu akan memalukan nama negaramu di hadapan tu bule… 🙂

nama saya bella

setelah kejadian itu aku segera menyelesaikan misi pengadaan monitorq dan segera pulang setelah misi itu tercapai. dan aku pulang sore2 di keesokan harinya. di sini aku mendapati kejadian yang tak akan terlupakan,sampai kapanpun itu. hehehe

saat sudah di kereta aku segera mencari tempat duduk yang sesuai dengan nomor yang ada di tiketku. di situ aku menemui kursi itu masih kosong semua. kupikir tadinya disebelahku bakalan kosong sampai akhirnya orang itu muncul. dia tidak cocok di sebut manusia, di layak di sebut bidadari, hehehe…. kenapa begitu?? kulit putih mulus, pake drees warna terang dan rambut hitam bak tinta printer. waww….. kenapa tuhan mampu menciptakan mahluk sebaik dia dan tidak melakukan hal yang sama padaku. #sirik. untuk menghindari hal2 yang memalukan aku sengaja membaca majalah2 perkereta apian yang memang tersedia di situ. percakapan kamipun dimulai saat doi mau minjem majalah yang ada di depan kursiku.

permisi mas, itu majalah mas?

bukan mba, ada apa?

oh… boleh pinjam untuk di baca?

boleh2.. silahkan.

astaga, mungkinkah aku sedang berbicara dengan malaikat?? setelah obrolan ringan tadi, akhirnya aku beranikan diri untuk tanya hal yang lain. dan di dapat informasi kalo dia adalah salah satu mahasiswa kedokteran di salah satu universitas terkemuka di Jogja. widih…. pantes aja ni orang bening abis. percakapanpun berlanjut sampai2 akupun shock di buatnya…

semester berapa? tanyaku…

saya semester empat, masnya semester berapa?

saya semester enam, oh kalo boleh tau namanya siapa ya?

oh iya,,, nama saya Bella. kalo masnya? jawabnya. dan saat dia sebutkan namanya seluruh duniapun seakan berteriak, tertawa terbahak bahak… dan duniapun mulai gonjang ganjing. edaaaan,,,,, kenapa bisa begini?? what should i do??

akhirnya dengan jentelya aku memperkenalkan diri dengan lengkap.

hehe…. nama saya bella, bella satyanegara kalo pake versi panjang. jawabku dengan cengengesan.

ih kok bisa yah namanya sama, hehe…. tu beneran kan?? kata tu cewe sambil cekikikan.

yaelah beneran,, nih buktinya. jawabku sambil ngeluarin ktmku.

wow…. setelah itu obrolan berlanjut, tapi karena salah tingkah yang sudah akurt, akhirnya aku memutuskan untuk pergi ke gerbong restoran. dan nunggu di sana sampe sekitar 2 jaman. anjriiit, bisa2 mati duduk aku tadi,,, karena rasa lelah yg dah g bisa di tahan lagi, yaudah, balik lagi dah,,, sampe di kursi, tu cewe masih asik baca2 majalah,,, edan, ciri2 ce intelektual, g kaya aku yang cuma taunya indomi-telor, :p

yah, beberapa menit kemudian kami pun tertidur (harap dipahami, kondisi ini di kereta, so… think positively 🙂 )

sayang sekali g dapet no hapenya, ato fb nya,,, gara2 hape sialan, pake mati segala, mana g bawa charger lagi,

ah, sungguh moment aneh yang menyenangkan, nama sama, beda fisik, beda kuliahan tp bs duduk sebelahan…

ah, anda saja ini ceweku,,, hehe…

seperti bagian sebelumnya yang menceritakan dalam KKN aku mendapat tanggung jawab untuk mendirikan taman bacaan dari Nol, dari nol sodara2. bukan hal yang mudah dan bukan juga hal yang mustahil. masalah paling fundamental disini adalah ketersediaan buku, bakalan konyol abis kalo ada taman bacaan tanpa buku. mungkin bakal masuk acara the most uniqe of the world. gak bisa di bayangin dengan dana cuma hitungan 1-2 juta kudu berdiri sebuah taman bacaan lengkap dengan buku yang bejibun. di sini akupun berupaya untuk mencari solusi atas hal tersebut. beberapa anggota dari kelompok lain di panggil untuk diminta bantuannya,. konseppun di paparkan dan mereka semua memahami tanpa harus banyak tanya,

intinya kamu gak mau kerja yang ecek2 kan bel?? kata fajar yang dapat kebagian mikirin furnitur yang akan di pake.

yups, tepat sekali,,, kalo bisa ngasih yang bagus, kenapa engga?? jawabku mantap

proyek inipun kami beri nama roro jongrang. semua sudah mendapat bagian dalam proyek roro jongrang ini. dan untuk urusan pengadaan buku, aku sendiri yang turun tangan.

bel kalo kamu mau, aku bisa ngasih link ke kemenkes. mereka mau kok ngasih bantuan selama itu untuk tindak promosi usul ica

bantuan apa ca?

buku bel, kita bisa minta buku apa aja yang kita mau, selama kaitannya sama kesehatan. kita di janjiin 600 bukuan. jawab ica

akupun mulai berhitung untung ruginya. setelah di itung2 kalo bener dapet buku 600 biji, itu bisa senilai 12 juta… angka yang wow buat q yang pusing dengan pendanaan.

oke ca, kamu coba calling sana, trus kita enaknya berangkat kapan.

oke, kalo besok aja gimana? semakin cepat semakin baik bel, jawab ica

oke bisa, besok kita berangkat. ntar aku minta biar dana taman bacaan di cairin semua biar g ribet…

akhirnya di putuskan untuk ngambil buku bantuan langsung di kemenkes. saat akan ngadep ke kormades untuk minta dana, harapan itupun di hantam dengan telak.

bel, kita tu relawaan, ga pantes kita pake dana donatur buat akomodasi kita, ngerti?

q cuma butuh untuk transport aja kok, makan q yang tanggung, itu aja.

gak bisa, titik.

FINE, q bakal tetep jalanin dengan atau tanpa dana itu. jawabku ketus

untuk orang q pun minta bantuan ke ketua kelompokq untuk ikut ndampingi ica ngambil buku sama q.

an bsk kita ke jakarta, ambil buku mau?

ga ada duit bel,

gak sah di pikir, aku yang tanggung,

oke deh…

hari keberangkatanpun tiba dan kami memutuskan untuk naik kereta ekonomi. kamipun segera merapat ke stasiun lempunyangan. saat di stasiun rara yang ikut nganter kami ndeketin dan ngasih uang 200 ribu,

ini ada uang dari si ‘ibu’ 200 buat beli tiket bel,

mana cukup ra?? simpen aja deh. dah ada kok.

aku titipin ke ica aja ya,

terserah…

dan setelah pembelian tiket kamipun tinggal menunggu datangnya kereta. karena ini kereta bukan berangkat awal dari statiun sini, sudah dapat di pastikan kami bakalan melakukan ritual umum ala ekonomi, berdiri ato lesehan,,,hadeeeh….

keretapun tiba dan akhirnya langka pertamaku di kereta ekonomipun berjalan dengan mulusnya. dan suasanapun berubah 180 derajat. dari yang tadinya adem jadi berasa lagi ke spa center, yang tadinya tenang jadi rame ama seruan “yang mizon yang mizon, nasi rames 3000 saja, masih enak”

kita semua cuma bisa menahan segalanya, tapi beruntung tidak begitu lama kami dapet tempat duduk meskipun harus terpisah, yang aku khawatirkan adalah ce yang ikut dalam tim jemput buku kami, si ica,,,

an, apa ga papa tu si ica? takutnya ntar kenapa2 lagi,

dah ga papa,,, kita awasi aja,,, ga sah jauh2..

oke…

jika naik kereta eksekutif perjalanan hanya di tempuh dalam waktu 6-7 jam, jika di ekonomi makan waktu hampir 12 jam, wow…. anjrit, jenggotan juga lama2 nih… haha

Kemenkes

saat subuh kami sudah sampai di jakarta, dan turun di stasiun jatinegara. stasiun ini tidak asing bagiku, karena dulu papahq kantornya ga jauh dari sini, cuma di matraman aja,,,nunggui jemputan sepuluh menit juga udah nyampe. tapi situasi kali ini bener2 beda. kita dalam kondisi sebagai backpacker alias nggembel. untuk ke kemenkes kami naik busway.

sesampainya di kemenkes, kami segera ke lantai 17 (kalo gak salah) dan di sambut oleh staff di sana. (untuk catatan si ica dulunya magang disini makanya pada kenal n bisa ke sini) tanpa banyak ba-bi-bu lagi kami segera mbongkar gudang punya promkes, dan waw… total hampir 700 buku di rampok, untuk berat jangan di tanya, pake bangeeeet. semi carir tasku penuh plus buku 100 biji tiap tangan dan aku punya 2 tangan, so total g tau dah mau ngomong apa, haha…. setelah buku di rampok, kamipun ijin pulang, (kami adalah perampok yang masih mengedepankan etika). turun, ke gambir, beli tiket. itu rencana kami. saat di gambir aku pesan tiket untuk kelas eksekutif karena parahnya gambir g nyediain ekonomi ato bisnis, mampus,,,

kita naik apa nih? gajayana apa taksaka malam? tanya q

gajayanaaaaaa………. seru mereka bersamaan

kampret bener kalian, tau aja kereta bagus ama mahal. dan tiket untuk 3 orangpun untuk kereta gajayan ke jogja di pesan.

emang kam berapa sih bel tu kereta nongolnya?

jam 6, jawabku enteng,,,

whaaaaat?? sekarang masih jam 10.30. edan bener, berakar, berakar dah ni kaki, hahaha….

mo gimana lagi…

tiba2 saja si ica ndeketi aku,

bel ntar tiketnya kalo dah di cek buat aku ya…

buat apaan ca?

ni tiket eksekutif pertamaq,

oh iya yah??? selamat ya…

hahaha….

Gajayana

ada kejadian aneh di kereta, bisa2nya aku gak sadar dah ngasih tiket kereta, waktu aku tanya ke ica dan aan mereka bilang q dah ngasih trus tidur lagi,,, sungguh aneh, padahal aku gak pernah ngrasa bangun buat ngasih tiket, ngimpiin aja engga, tapi yoweslah…yang penting dah beres.

dalam perampokan buku ke kemenkes terdapat dua event perdana,

1. naik kereta ekonomi untuk pertama kalinya buat aku, dan

2. naik kereta eksekutif pertama kalinya buat si ica.

kejadian ini tentunya akan sangat membekas memberi kesan tersendiri bagi kami, setidaknya bagiku sampai kapanpun…

salam, mijonnya mas…mijonnya mba…

Kecil, panas, sesak, sangat jauh dari kesan nyaman dan idaman adalah gambaran kamarku untuk saat ini. bisa di bayangkan untuk ukuran kamar seluar 2,5m X 2,5 m ini di jejali banyak sekali peralatan pendukung aktivitas dan keperluan pribadi. bagiku kamar ini sudah seperti rumahku. sekitar 89% isi dari kamar ini di tebus dari uang saku yang mati-matian ku kumpulkan demi memenuhi kebutuhan sendiri. mulai dari 1 set komputer dengan spesifikasi menengah, dan 1 set lagi untuk kebutuhan hasrat olah grafis serta game2 yang mana memiliki spesifikasi lebih tinggi di bandingkan yang di sebut sebelumnya, tidak ketinggalan 2 buah speaker (1 untuk TV tuner, dan 1 Simbadda CST 9900N), 2 buah printer epson, 1 lemari, 1 kaca besar, dan peralatan standar kamar lainnya. tapi semua itu sangatlah menyenangkan karena hampir semua kebutuhan praktis ada di sini. kamar ini di desain hanya untuk di masuki tidak lebih dari 3 orang. dan di dalam kamar ini aku berlindung dan menyenangkan diri.

dari dulu saat masih tinggal di rumah dinas, aku selalu memilih kamar terkecil dengan asumsi tidak mungkin tamu akan di tempatkan di situ jika ada tamu yang menginap sehingga otoritas dan kedaulatan kamarku senatiasa terjaga, hehehe….. tapi kamar yang sekarang jauh lebih kecil dari kamarlu terdahulu yang berukuran 3m x 3,8 m. kamar ini hampir sama kecilnya dengan kamar mandiku yang dulu!! megerikan bukan??

aku tak pernah menyesali kamar ini, karena di kamar inilah segala kreatifitasku di uji, bagaimana menciptakan suasana nyaman di tempat yang tak manusiawi ini. dan aku bangga dengan kamar ini karena semua adalah hasil usahaku,,, hasil penantianku. dan aku sangatlag puas. jika kelak aku memilki rumah sendiri, akan kubuat kamar terbesar yang pernah ku miliki, dan ku harap hal itu segera terwujud, amin…

dan untukmu kamar kecilku, terimakasih sudah mau untuk ku huni selama ini… ^^

 

6,8 Km


Kalibening – 6,8 Km dari puncak merapi

kami tiba di lokasi kkn siang menjelang sore. penerimaan tingkat kecamatan dilakukan di desa banyubiru. selanjutnya kami masih harus melanjutkan perjalanan sekitar 4km lebih untuk sampai dilokasi kkn kami.

6,8km dari puncak merapi. terletak sebuah desa dengan segala kearifan lokalnya yang menyapa kami dengan hangatnya meski hujan menyambut kami tanpa henti. saat tiba di lokasi kami terkejut setengah mati, semuanya sudah dalam kondisi tertata,,, tak ada puing2 kehancuran seperti yang di ceritakan saat pembekalan, kamipun layaknya superhero yang telat dateng dan salah tempat alias nyasar. sedih.

hari itu kami menginap di balai desa bersama atas instruksi kepala desa. seperti pengungsi??? memang sih, tapi justru di tempatinilah kami yang pada awalnya tidak saling kenal satu sama lain menjadi sok kenal pada awalnya. sok sok tegur sapa, main bareng yang lama2 menjadikan kami akrab, hanya dalam hitungan satu malam saja. main poker bersama, masak mi instant untuk bersama (makan mi pake baskom gedee, hehe) dan DPLpun merasakan hal yang sama,,, esok harinya kami di mulai menempati posko2 di dusun2 yang akan kami kembangkan selama 35 hari ke depan. untuk kelompokku, kelompok 2 menempati dusun tertinggi. Kelompo 2 yg terdiri dari saya sendiri, Aan sebagai koordinator kelompok, ada gita,  anggra, indah, dan anjar alias masbro. kami tinggal d posko bersama bapak kadus windusari yang sangatlah ramah. saking ramahnya, kita pernah main kartu remi bersama, padahal di dusun lagi ada pengajian maulid nabi,,, astagaaaa……

minggu pertama terasamembosankan, karena belum banyak yang bisa kami kerjakan. masih masa pengamatan. minggu kedua mulai bergerak sesuai tugas dan tanggung jawab masing2, ada yang ngurusin anak teka, ada yang ngurusin pengaktifan PAUD, ada yang menggerakan ibu2 PKK, ada yang ngasih informasi2 masalah kebencanaan, bahkan ada yg sibuk tidur mulu di posko, astagaaaa…..semua dilakukan dengan perasaan senang karena kami senang kami bisa membantu meringankan beban mereka meskipun banyak juga yang tidak dapat kami kerjakan karena faktor teknis.

Taman Bacaan Soedirman

hampir setiap peserta KKN (kalo menurut saya sih liburan terencana ala mahasiswa yg di wajibkan kampus) mendapatkan tugas dan tanggung jawab. saya kedapatan jatah sebagai Penangung Jawab untuk mendirikan Taman Bacaan, tidak mudah membangun sebuah taman bacaan dari nol, dengan dana terbatas kamipun mencoba meminta bantuan pihak2 percetakan di Yogyakarta, bahkan sampai ke tingkat Kementrian di Jakarta. buku terbanyak berasal dari kementrian Kesehatan. wawww…… kami sangat berterima kasih atas bantuannya, tidak sia2 mampir ke kantor kemenkes, tp dpt buku segudang, :D. asal tau saja, taman bacaan tsb di dirikan dari nol sampai 100% hanya dalam 3-4 hari,,, karena waktu yang sangat mepet (lagian di kasih tugas seabreg malah hari2 terkahir) maka terpaksa di bentuk tim roro Jongrang yang terdiri dari orang 2 yang mampu mengerjakan segalanya dalam hitungan jam saja.  banyak masalah yang terjadi tapi tidak menyurutkan langkah kami mendirikan taman bacaan yang diharapkan menjadi salah satu kebanggaan warga desa. 1 hari sebelum kepulangan, pada sore hari taman bacaan tsb di resmikan oleh bapak kepala desa, padahal paginya tempat itu masihlah sangat kotor dan belum ada 1pun buku. nama tempat tersebut adalah taman bacaan soedirman yang di ambil dari nama almamater kami. tadinya saya setuju dengan nama itu karena takut di kira pamer saja, tapi apalah daya semua menghendaki nama tersebut. resmi sudah taman tersebut dan akan di jalankan oleh pihak desa.

Kisah Cinta??

Cinlok ato cinta lokasipun terjadi, dan korban panah asmara tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah kormades kami dengan si aan alias ketua kelompok saya, hahahaha….. makan2?? itu terjadi… sedih.

KKN Mitigasi Bencana, itu adalah sebutan untuk prosesi KKN yang telah aku lalui bersama dengan 60 anak lainnya. namanya berasa keren abis dah, Ka Ka eN Mitigasi bencana. untuk dapat mengikuti KKN spesial ini, kami harus melalui serangkaian proses seleksi untuk menemukan 60 orang terbaik yang beruntung akan di berangkatan ke daerah bencana guna melakukan kegiatan pemulihan pasca bencana. seleksi tersebut berupa seleksi tertulis yang mana inti dari seleksi tulis itu adalah memberikan gambaran tentang tempat yang akan di tempati nantinya.

seleksipun telah selesai dan telah terpilih 60 anak  dimana aku salah satu yang terpilih dan satu2nya wakil sastra inggris untuk universitas, yang mana akan di tempatkan di 2 desa di kaki merapi di desa kalibening dan banyubiru, kecamatan dukun, magelang. pada saat pembekalan aku sedikit shock selain karena aku merasa kesepian dan juga dari raut muka peserta lainnya seperti tidak ada selera humor dalam diri mereka. sempat tersirat dalam pikiran unuk mengundurkan diri dan beralih ke KKN yg lebih normal, yang seperti mahasiswa pada umumnya. tapi niat itu aku simpan rapat2.

hari pembekalan terakhir dimana 60 anak tersebut akan di bagi menjadi 2 desa, banyubiru dan kalibening. aku masuk kedalam 30 anak yang akan menempati lokasi 6 km dari puncak merapi, desa kalibening. 30 anak dari kalibening tersebut masih di bagi lagi menjadi 5 kelompok yang akan di tempatkan dimasing2 dusun agar lebih merata dalam menjalankan tugas dan fungsinya nanti. untuk kalibening koordinator mahasiswa desanya di pegang oleh anak fakultas hukum yang bernama Novi Suci Setia. beliau akan memimpin kami selama kurang lebih 35 hari di desa kalibening. uintuk dosen pembimbing lapangan kami adalah Ir. Eko Dewanto M.Si, dosen pertanian.

untuk menuju lokasi kami menggunakan bus dan sebuah truk untuk mengangkut bahan bantuan dan motor untuk kegiatan operasional. untuk motor hanya di jatah 6 motor untuk 5 kelompok tersebut dan seorang DPL. bagi yg berminat membawa dipersilahkan membawa sendiri ke lokasi KKN tsb.

Next ……………… first day in Kalibening,

Diving???siapa takut??

saat liburan dadakan (malem di rencanain pagi dah terang) ke Bali beberapa tahun lalu banyak pengalaman yang aku dapatkan salah satunya SCUBA Diving a.k.a Diving ato dengan kata lain nyelam. bagi orang yang baru pertama kali nyelem pasti bayangannya gampang, asik ato segala macem, ato bahkan ada yang bakalan parno abis kebayang kalo dia ntar bakalan hanyut dan tenggelam tanpa seorangpun yang tau di mana dia nyangkut. well, itu wajar2 aja karena aku pun pernah merasakannya. SCUBA (Self Contained Underwater Breathing Apparatus) Diving adalah salah satu cara menyelam yg menggunakan alat bantu pernapasan dan segala tetek bengeknya dimana kita hanya akan bernapas melalui sebuah pipa melalui mulut aja.

saat mengunjungi pantai …. (maap lupa namanya) aku ditawari untuk mencoba wahana (berasa di ancol aja ya…) yang namanya diving. awalnya seh takut, tapi setelah diberitahu kalo hari sebelumnya ada anak umur 7 taun yg berani nyelem, akupun memutuskan untuk menjajalnya. muke gile, masa orang gede kaya aku gak berani??dimana keperkasaanku???

gimana bel??mau??yakin??‘, kata mama padaku

hemmmm…..kayaknya oke juga tuh‘, gaya aku sok cool padahal semua organ tubuh sampai jantungpun  udah gemeteran.

mama bayar ni ya,

okeee…. mmmmmaaaaaa, balasku berat.

500 ribu buat nyelam aja??hemmm….harus di maksimalkan. aku mbayangin kalo orang tenggelem tu bayar berapa ya??pasti murah, g pake alat apa2 sih…

awalnya ku kira bakal sendirian neh, ternyata untuk kegiatan penyelaman kali ini aku tak sendirian, ada sepasang suami istri dari singapore yang baru kawin yang mau ikutan juga. mereka nongol saat aku dah ready buat nyemplung di laut. merekapun segera memakai pakaian selam mereka. tiba2 saja, cewe singapore itu manggil q,

siir….are you my coach??, kata tu bule cewe. buseeet…. apakah aku terlihat tua bagimu, mba??

ooowwww……. sorry. i think you’re wrong. i’m the customer too, gaya aku sok keren.

sorry…

nggih…

dalam hati aku, aje gile…cakep bener ni ce, coba aja aku bener2 seorang advance dalam dunia selam menyelam, trus aku jadi instrukturnya ntar pas di laut kalo ada apa2 kan tu ce bakal meluk aku, berpelukan di dalam laut adalah hal yg amat sangat langka. hehehehe…. (impian yang sangatlah mustahil)

oke, tapi coach disini maksudnya mungkin pendamping, bukan pelatih bola kaya di liga inggris ato semacamnya.

saat perjalanan menuju diving spot, kami di beri penjelasan singkat tentang dasar2 menyelam. masing-masing di berikan satu paket peralatan selam beserta instrukturnya. dari penjelasan singkat itu aku tau beberapa hal, antara lain kita bakal bernapas pake alat yang kita gigit dan kita wajib nutup pake bibir biar tu air laut gak masuk ke mulut. hal ini tentu sangat merugikan bagi orang yang sangat hobi tersenyum simpul  atau lebar saat di foto karena akan ada sesi foto2 di dalam laut nanti. selain itu selama di dalam air, kita bernapas pake metode bengek style ato ngambil napas panjang sekali saja kaya orang bengek kalo lagi kumat. dan yang terakhir aku dapet instruktur orang indonesia timur.

lu nyante aje ye ntar…kaga bakalan ape2 dah… kata instruktrku

iye bang, gaya aku niruin logatnya. buset ni orang item iya, tapi bahasanya kok?? kamu tau kan??

saat pertama mulai nyelem, dan liat birunya laut aku sangat terpesona (panik) dan glagepan ambil napas.

buseeet….dalem bener, tolooooong……..tolong……….

dan instrukturkupun segera menarikku ke permukaan.

kenapa lu??gitu aja glagepan, payah ah lu, kata tu blackman.

biasa eksyen aja, pemanasan dulu bang. jawabku sekenanya

kampreet….gak tau apa tu orang ada newbie di sini.

pada penyelaman ke dua akupun sudah merasa lebih tenang. di dalam kita bisa ngasih makan ikan2 itu pake roti, kenapa roti? akupun tak tau, tapi yang jelas umpan untuk mengundang ikan2 itu adalah sebungkus roti tawar. dalam penyelaman ini seorang pemula hanya diperbolehkan hingga kedalaman 5 meter saja, tp bagiku itu sudah cukup untuk memberi kesan pertama yang sangat menantang. setelah sekitar 1 jam lebih akhirnya aku kembali ke permukaan dan kembali ke kapal. di sana turis singapore sudah menunggu kami, saat aku ngobrol2 sembari perjalanan kembali ke daratan aku tau kalo mereka hanya nyelam sampe kedalaman 2 meter saja. 2 METER SODARA2… mending nyemplung di kolam renang trus di kasih ikan dan kawan2nya aja nho…dalam hal ini jelas aku lebih unggul dari mereka berdua.

sesampainya di darat, seluruh anggota keluargaku menyambut bahagia kecuali adikku yang paling bontot, yang belakangan diketahui dia ngincer tabunganku, naudubilah himindalik… tega bener kau dik, hiks2…

gimana bel?berani gak tadi? kata mamaku.

lumayan lah ma, gitu tok kok… lagi mau mah besok pagi, kataku sok keren.

gundulmu, bayar sendiri!

tanggal 18 Februari, aku dan teman2 ( biarpun berangkat sendiri2 alias pisah2) pergi ke Jogja. Misi utama seh cuma nganter Ote Boy’s Friend yang notebene mau balik lagi ke Kalimantan by Pesawat. nah saat ketemuan di terminal Giwangan kamipun memutuskan naik transportasi modern ala org jakarta, Trans Jogja , wktu di shelternya ceritanya pada bingung jalan neh….aku yg hampir hapaL jogja (kalo naik motor) aja ampe keder liat peta TransJogja. mau turun di Lempuyangan aja susah, mana gak ada shelter!!yang paling deket aja adanya di SMP5 daerah kota baru,,,wuih lumayan jauh juga….(akhirnya bener2 jalan2 juga). misi kemanusian yang bersandi “Johan Peduli Kalimantan” yang hanya terdiri aku dan bejo dan Ote akhirnya memutuskan jalan kaki….

rute yg di tempuh, muterin stadion Kridosono,trus ke selatan aja deh…gak tau kemana (lokasi misi: Kost belakang BRI lempuyangan). hal yang kami anggap konyol pun terjadi,,,saat akan melintasi rel kereta,eh palang kereta ketutup coz bakal ada si kereta lewat. kalo orang lain bakal bablas aja nyabrang.tapi hal itu tak berlaku untuk kami. kami turut berhenti bersama pengguna jalan lainnya (pengguna jalan terdiri dari mobil, becak, motor, dkk). kamipun dengan cueknya menunggu bersama mesin2 asap itu,,,

dalam hatiku,

Sumpah…this is the best momen in my life, (baca: sumpah malu abissss)

mungkin aja pengendara mesin berasap lainnya membatin

tu orang sarap kali ya???nyabrang aja napa???kok dengan bodohnya ikut ngetem bersama….

setelah sekian lama,

tuuuut…..tuuuut………….. (sepertinya bunyinya gitu deh..)

kereta pun lewat dengan tanpa perasaan bersalah karena sudah di tungguin banyak orang…

perjalananpun di lanjutkan and finally, sampe juga di kosan belakang BRI tsb.

Horeeeee…….1 bagian dalam misi ini terselesaikan.

kamipun istirahat sebentar di kos temen kami yg bergelar “ndoro petty” dan mempersiapkan langkah berikutnya, tanpa banyak ba-bi-bu lagi, si ndoro kami bawa paksa untuk nemeni nyari makan dan barang2 untuk misi kami ini! saat bertanya ke empunya

eh kita mau makan dimana neh??

g tau?? jawab sang penghuni kos…

mau di malioboro aja pa??

boleh…

eh btw kita kesana naik apaan neh??

mbuh ik?

Lha???gimana kok mbuh??apa mau jalan aja nih??

ehmmmm…….bolehlah…

makan jalanlah (T__T)

sumpah jarak di peta yg cuma segede jempol di dunia nyata cukup bikin pegel juga,setapak demi setapak, sengesot demi sengesot kami jalani dengan ikhlasnya karena emang keadaan yg memaksa demikian…